06 March 2017

Untuk Renungan

Apa yang akan aku ceritakan disini adalah melalui pengalaman yang aku lalui untuk pengajaran dan renungan kita semua.

Kisah ini berlaku kira-kira 12 tahun yang lalu. Seperti biasa akan akan menaiki bas dari miri ke Pekan Lapok. Setelah bas sampai,akupun terus naik dan duduk dikerusi di belakang pemandu bas. Setelah sepuluh minit duduk, bas pun bergerak dan akan berhenti di perhentian bas berhadapan dengan Wisma Pelita Tunku.

Setelah mengambil penumpang di perhentian bas, bas pun terus bergerak meninggalkan bandar miri. Sementara itu, konducter bas akan datang memberi tiket dan penumpang akan membayar. Pada ketika itu, bayaran untuk miri-lapok RM11 seorang. Aku terus hulurkan RM11 kepada kondukter tanpa mengambil resit bayaran daripadanya. Dia terus berlalu dan duduk dibahagian duduk belakang bas memandangkan aku orang terakhir yang memberi duit tambang.

Aku terus melelapkan mata kerana perjalanan 14 jam dari kuching sungguh memenatkan. Aku tersedar bila bas berhenti dan mengambil penumpang di perhentian bas tidak jauh dari lambir. Aku sambung balik tidur yang terganggu sebentar tadi. Tiba-tiba, kondukter bas menepuk bahuku membuatkan aku terkejut.
"Ada apa?" tanyaku kepada kondukter yang sudah tercegat sebelahku.
"Tiket mana?" tanyanya. Aku tercenggang sekejap. "Tak adapun tiket diberi tadi?" bisikku dalam hati.
"Tiada tiket. Kamu tak bagipun tadi". Jawabku. Namun aku cuba mencari disetiap kocek seluar, baju dan juga bag. Manalah aku mungkin terlupa yang dia ada bagi aku tiket tadi.
"Ada saya bagi tadi." Tegas kondukter bas tersebut dengan nada yang agak nyaring membuat orang didalam bas berkenaan memberi tumpuan kearah kami berdua. Aku jadi agak malu.
"Memang tak ada tiket, tadi saya dah beri duit tapi kamu tak bagipun tiket untuk saya." Jawabku dengan nada lembut.
" Tak ada. Saya sudah hitung tiket dan semua orang dalam bas ni, memang satu orang belum bayar, iaitu kamu." Tegasnya lagi sambil membelek-belek tiket ditangannya.
"Saya sudah bayar. dan kamu tidak memberi tiket kepada saya tadi."  Tegasku, namun dalam nada suara yang hampir tak kedengaran. memandangkan aku dah hampir nak menangis. Namun ku tahan air mataku. Buat apa aku nak menangis disebabkan orang seperti dia. Aku memujuk hatiku.
"Bayar sajalah." Sampuk seorang pak cik yang umurnya dalam lingkungan 60-an. Tak kan aku nak bayar dua kali. Fikirku lagi.
"Yalah. Semua orang sinipun tau yang kamu belum bayar." Kali ini nada suaranya semakin naik sambil mencekak pinggang.
"Aku tak akan bayar. Aku dah bayar tadi." Jawabku dengan tegas.
"Boleh tak kamu semak sekali lagi?" aku memberi cadangan. Sekiranya benar ada satu orang yang belum bayar, aku terpaksalah bayar. Fikirku.Tak apalah, bayar sajalah dua kali kalau itu yang membuat mereka diam, memandangkan satu bas dah kecoh. Kebanyakkan penumpang ketika itu menuduh aku belum bayar tambang lagi. Sedangkan banyak dikalangan mereka yang datang selepas aku membayar duit tambang aku tadi macam mana mereka boleh menjadi saksi kepada kondukter tersebut. Pening aku fikirkan. Tak pa, Tuhan Maha Tahu pujukku dalam hati.

Kondukter tadi hitung dari belakang sehinggalah tempat dudukku. Dia terus tersemyum kearah dan memegang bahuku.
" Kamu betul, aku yang silap. Tadi aku hitung budak kat belakang tu. Dia yang tiada tiket sebab dia masih budak." Katanya dengan nada lembut. Aku menghembus nafas lega. Selamat duit aku. Namun tiba-tiba aku rasa nak tengking dia seperti mana dia tengking aku tadi. Aku menarik nafas panjang dan hembus dengan perlahan-lahan untuk mengawal kemarahan aku. Kalau ikutkan hati aku ini, ingin aku tunjuk-tunjuk muka dia dan juga pak cik yang menyokong dia tadi.
"Tak apa, dia dahpun memalukan diri dia sendiri dengan kecuaian dan keangkuhan dia tadi". suara hati berbisik. Lagipun, kalau aku tengking atau maki dia seperti mana dia lakukan terhadap aku tadi, bermakna tak ada bezanya aku dengan dia.

No comments:

Post a Comment

Followers