06 March 2017

Kerana Dosanya

Disebuah kampung yang agak terpencil dan mempunyai penduduk yang majoriti pekerjaan mereka adalah petani. Kampung itu bernama Sungai Batu, sempena nama sebuah anak sungai yang menjadi sumber bekalan air bersih penduduk disitu. Jauh dihujung kampung itu, tinggal seorang gadis yang bernama Bulan tinggal bersama-sama dengan dua bapa saudaranya. Ibu Bulan meninggal ketika dia dilahirkan, manakala bapa Bulan pula terpaksa berhijrah ke kampung lain kerana mengikut isteri keduanya. Bulan dibesarkan oleh neneknya sehingga Bulan berusia 9 tahun. Semenjak kematian nenek Bulan, dia terpaksa tinggal dengan dua bapa saudaranya yang memperlakukan dia tidak ubah seperti hamba. Namun Bulan sabar dan dalam hatinya hanya mampu menangis namun sentiasa bersyukur kerana masih mempunyai bapa saudaranya.

Suatu hari, kawan Bulan yang bernama Bunga datang berjumpa denganya ketika dia sedang mengisi air yang dipikul dari sungai yang jauhnya kira-kira 1 kilometer dari rumah Bulan kedalam tempayan.
"Apa halnya ni Bunga? Dari jauh aku tengok kau tersenyum." tanya Bulan setelah Bunga menghampirinya.
"Begini Bulan, aku nak kau kawin dengan sepupu aku tu.Kau kan tau dia dah duda. Lagipun aku kesian tengok anak dia tu, dahlah masih kecil lagi. Mereka perlukan kasih sayang seorang Ibu." Jelas Bunga.
"Sepupu kau Si Tama tu?" tanya Bulan
"Yelah, siapa lagi". jawab Bunga. "Tama tu baik orangnya, rajin pula tu." sambung Bunga lagi.
"Macam buat promosi pula." tegur Bulan.
"Yelah, Tama memang baik. Tak sia-sia kau kawin dengan dia tau."  Dalam hati Bulan, ada betulnya.
kata Bunga tu.
"Esok aku kenalkan kau kat Tama tu ya?" Bunga memberi cadangan lalu berlalu....

....Bersambung...

No comments:

Post a Comment

Followers